Gelar Karya Kewirausahaan SMAN 13 Bandar Lampung Tampilkan 60 Produk Karya Siswa

  • Bagikan

Bandar Lampung (Potensinews.id) – SMAN 13 Bandar Lampung menggelar unjuk karya kewirausahaan yang dihasilkan oleh para siswa, di lapangan sekolah setempat, Jumat (7/10/2022).

Gelar karya sebagai Implementasi Kurikulum Merdeka (IKM) pada program pembelajaran Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5), antusias disambut warga sekolah.

Kepala SMAN 13 Bandar Lampung, Drs. Mahlil, M.Pd.I, mengatakan gelar karya kewirausahaan IKM P5 merupakan hasil dari proses pembelajaran siswa.

Menurut dia, ada 60 produk dari 60 kelompok siswa yang ditampilkan sekaligus dijual kepada warga sekolah serta masyarakat sekitar pada kegiatan gelar karya tersebut.

Gelar karya mengusung tema kewirausahaan yang diikuti seluruh siswa kelas 10, ini katanya bagian dari membangun entrepreneur siswa sejak dini.

Baca Juga:  SDN 2 Gedong Air Bandar Lampung Bertabur Prestasi

“Kami sangat bangga hasil karya dari siswa yang ditampilkan di sini. Alhamdulillah semua produk yang dijajakan habis terjual diborong masyarakat,” kata Mahlil.

Mahlil mengatakan, gelar karya ini merupakan hasil projek penguatan profil pelajar Pancasila yang diajarkan guru kepada siswa di sekolah.

Ada enam dimensi profil pelajar Pancasila, meliputi beriman, bertakwa kepada Tuhan YME, dan berakhlak mulia; berkebinekaan global; bergotong royong; mandiri; bernalar kritis; dan kreatif.

“Dalam menghasilkan karya di bidang kewirausahaan ini, para siswa berpijak pada enam dimensi tersebut,” ujar dia.

Menariknya lagi dalam menghasilkan karya, sambung dia, terjadi kolaborasi antarsiswa. Bahkan, juga terjadi argumentasi positif sebelum menampilkan karya.

“Satu tim itu terdapat 7 orang. Sementara yang ditampilkan karyanya hanya satu produk melalui satu gagasan siswa. Disanalah terjadi penerapan dimensi-dimensi,” ujar dia.

Baca Juga:  Mahasiswa UBL Jadi Duta Kampus SDGs Indonesia 2022-2024

Dari semua produk yang dihasilkan, lanjutnya, terdapat sejumlah produk yang dapat dikomersialkan kepada masyarakat umum.

Hal itu didasari dari produk yang dihasilkan, dengan melihat pangsa pasar dan kebutuhan masyarakat secara luas.

“Jujur ada dua produk dihasilkan siswa yang menarik bagi saya, yakni teh daun kelor dan permen semangka. Kedua produk ini bisa menjadi produk unggulan asal Lampung,” katanya.

“Tinggal melengkapi seperti komposisinya, izin departemen kesehatan, agar bisa diedarkan ke masyarakat luas,” tambah dia.

Tak hanya menghasilkan karya dalam unjuk karya tersebut. Terpenting adalah bagaimana siswa mengikuti proses pembelajaran dengan baik pada Implementasi Kurikulum Merdeka.

“Utamanya adalah proses. Mengenai karyanya ini merupakan hasil dari proses itu sendiri. Ilmu pengetahuan ini juga sebagai bekal siswa ke depan dalam berwirausaha,” tutur dia. (***)

Baca Juga:  Sambut HUT RI, IIB Darmajaya Berikan Kado Merdeka 7,7 Juta kepada Pendaftar
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *